Indonesia di G20: Isu Kelestarian Lingkungan dan Iklim Perlu Adil

oleh Ahmadi

Share via
  • G20 harus menjadi katalisator dan mengambil peran utama dalam mengimplementasikan sejumlah komitmen lingkungan global.

envira.id, Jakarta—Indonesia mendukung penuh pembahasan isu-isu prioritas yang diangkat dalam keketuaan G20 India 2023, khususnya mengenai kelestarian lingkungan dan perubahan iklim. Kedua topik itu dinilai sudah tepat waktu, telah mencerminkan komitmen negara anggota G20, namun tetap perlu adil.

“Saya yakin di bawah bimbingan Kepresidenan India, G20 akan mencapai banyak hasil penting,” kata Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Menteri LHK), Siti Nurbaya, dalam keterangan resmi terkait kegiatan G20 Environment and Climate Sustainability Ministerial Meeting di Kota Chennai, Negara Bagian Tamil Nadu, India, Jumat (28/7).

Menteri Siti juga menilai tiga isu prioritas yang diangkat Keketuaan G20 India tentang kelestarian lingkungan dan iklim sudah adil dan tepat waktu untuk mencerminkan komitmen dan kebersamaan anggota G20 yang kuat.

Dalam pertemuan tingkat menteri tersebut mempertemukan sekitar 300 delegasi dari negara anggota G20, negara undangan, dan beberapa organisasi internasional, dengan fokus pada finalisasi Ministerial Outcome dan Presidency Documents.

Beberapa isu penting yang dibahas di antaranya, mitigasi perubahan iklim, adaptasi dan sarana implementasi atau pembiayaan iklim, termasuk fokus pada degradasi lahan, keanekaragaman hayati dan deforestasi, ekonomi biru dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Selaku Pimpinan Delegasi Indonesia, Menteri Siti menegaskan, G20 harus menjadi katalisator dan mengambil peran utama dalam mengimplementasikan sejumlah komitmen lingkungan global.

Pada kesempatan itu, Indonesia juga terus mendesak G20 untuk tetap utuh dan bekerja untuk memberikan manfaat nyata yang dinantikan oleh masyarakat global, menuju  Vasudhaiva Kutumbakam atau “Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan.

Pada penyampaian Intervensi I, Menteri Siti menyampaikan sejumlah pandangan pemerintah Indonesia terkait isu lahan dan keanekaragaman hayati, serta pengelolaan sumber daya air dalam dua sesi berbeda.

Di bidang lahan dan keanekaragaman hayati, Indonesia menekankan sinergi antara inisiatif baru kepresidenan India dan inisiatif G20 sebelumnya untuk mengurangi lahan terdegradasi.

Indonesia juga melihat urgensi untuk meningkatkan upaya dalam memulihkan ekosistem dan menempatkan aksi lahan dan keanekaragaman hayati dalam konteks pembangunan berkelanjutan, yang menggabungkan pertimbangan lingkungan dengan ekonomi dan sosial.

Dalam pengelolaan sumber daya air, Indonesia percaya bahwa pengelolaan sumber daya air yang baik sangat penting untuk mencapai agenda pembangunan berkelanjutan kita.

Sedangkan di penyampaian Intervensi II, Menteri LHK menegaskan perlunya kerja sama untuk menghadapi krisis multidimensi lingkungan dan mengedepankan paradigma kolaborasi.

Dia juga memberikan pandangan pemerintah mengenai perubahan iklim, ekonomi biru, serta efisiensi sumber daya dan ekonomi sirkular, sembari mengundang seluruh negara anggota G20 untuk hadir dan berpartisipasi aktif dalam World Water Forum ke-10 yang akan diselenggarakan di Bali pada 18-24 Mei 2024 mendatang.  []

Penulis: Ahmadi Supriyanto

 

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Are you sure want to unlock this post?
Unlock left : 0
Are you sure want to cancel subscription?